Pages

Sunday, September 18, 2011

DI HAMPARAN INI AKU BERSUJUD

bentangkan ku permaidani
dari baldu berwarna putih
moga tak ku terasakan
cobaan yang ku galas ini
kepadaMu..titianku
hijrahkanlah diri ini....

akhwat yang dirahmati sekalian..
sedang asyik diri mengahayati setiap bait-bait Al-Quran,baris demi baris tanpa disedari terasa lmah jari jemari untuk memegang terus kitab suci,degupan jantung seperti baru melakukan larian pecut..lantas butiran jernis menitis bersama derupan angin malam membuatkan hati lebih pilu setelah terbaca surah Al-Imran ayat 103..
sungguh Allah berfirman:

"berpegang teguh lah kamu pada tali Allah,dan jangan lah kamu bercerai berai".(3;103)

terkadang terasa bebanan yang digalas hampir sahaja runtuh dan tak termampu untuk dibendung..namun bilamana kita reflect balik pada perjuangan Rasulullah S.A.W,apalah sangat yang telah kita lakukan berbanding baginda..kita hnya melakukan yang mana mungkin antara cebisan usaha dan selebihnya hanya rungutan semata-mata..

Allahuakhbar..sejauh mana kesanggupan dan kesungguhan kita untuk terus berjuang dijalan ini?sejauh mana kebergantungan kita pada yang Hakiki?

bangunlah wahai muslimin bangun!!!!..sungguh 500 tahun dahulu kita pernah jatuh tersungkur ke bumi, tetapi adakah kita perlukan 500 tahun lagi untuk bangun????

kita dilahirkan mulia,hidup juga mulia, maka..mati juga sebagai mulia..kita perlu bangkit bersama..gunung sama kita daki lurah sama kita turuni...berat sama kita pikul,ringan sama kita jinjing..hati kuman sama kita cecah,hati gajah sama kita lapah..

biar..seribu musuh dihadapan,kita serbu bak badai menggila..dayung sudah ditangan,perahu sudah di air..apa yang kita tunggu lagi wahai muslimin!!!!!..mara kehadapan..biar kita mati sebagai pejuang yang rindukan syahid di jalan Tuhan (Allah) ..jangan hidup bernafas sebagai petualang.

ya Allah..

pinjamkanlah kami keberanian Umar Al-Khatab

ketangkasan Khalid Al-Walid

kecekalan Thoriq Bin Ziad

kekentalan Salehuddin Al-Ayubi

dan..

ketajaman Sultan Muhammad Al-Fateh

Ya Allah, sesungguhnya Engkau telah menetapkan jalan yang lurus untuk kami ikuti dan begitu pula Engkau telah menentukan langkah-langkah yang baik untuk kami menyeru manusia lain supaya bersama-sama melalui jalan yang lurus ini. tetapkanlah hati dan kaki kami di atas jalan ini serta permudahkanlah usaha-usaha dakwah kami sehingga jelas antara kebenaran dan kebatilan serta mudah pula untuk kami mengikuti kebenaran dari Engkau dan dalam masa yang sama menjauhi kebatilan yang datang dari syaitan dan hawa nafsu kami..

Ameen..

Thursday, September 15, 2011

layakkah aku mendamba syugaNya?

Semerbak melur di pagi hari, seharum kasturi mewangi, apakah nafas ini..apakah nyawa ini..apakah kalbu, roh dan jasad ini..akan Kau ambil sebentar lagi???namun layakkah aku mendamba syurga Firdausi???

Sahabat yang dikasihi,

Walaupun hanya seketika, pernah tak terlintas dibenak hati kita,di sudut akal fikiran kita yang kini kian matang dek usia, untuk apa kita lakukan semua ini????? Adakah kerana paksaan, adakah kerana ikutan orang,atau ingin mendapat perhatian dimata orang atau mungkin kerana jauh disudut hati kita, mencari benih keikhlasan untuk merebut keredhaan Tuhan?? Layakkah aku mendamba syurgaNya sedang tiap apa yang kita lakukan adakah semuanya di dasari atas landasan keikhlasan. Tepuk dada Tanya iman…

Fenomena seperti ini tidak asing lagi dalam dunia yang canggih ini. Kebanyakkan kita menimba ilmu untuk mencapai cita-cita kerana ingin dipandang tinggi oleh masyarakat sekeliling. Justeru itu, Ingin sekali untuk diri ini membawa sahabat-sahabat untuk kita menerokai..bukan meneroka hutan belantara tetapi ingin mengajak sahabat dan jua diri ini menerokai disebalik nikmat kemanisan buah keikhlasan.

Allahuakhbar, betapa besarnya kurniaanNya yang telah diberikan kepada setiap hambaNya. Namun, masih lagi ada diantara kita yang sering kali menggambarkan kesemua kemewahan, kesemua kejayaan yang dimiliki atas usaha mereka..bongkaknya insan kini, tanyakan pada diri siapa yang memberi izin untuk kita kecapi kejayaan yang dimiliki kini? siapa yang menggerakkan anggota kita untuk melakukan semua ini tanpa kurnia dari Tuhan yang hakiki?

Persoalannya, ikhlaskah kita dalam melakukan semua kerja?ikhlaskah kita menuntut ilmuNya?ikhlaskah kita dalam melaksanakan suruhanNya?atau sekadar melepaskan batuk ditangga??

Sahabat yang di sayangi,

Mari kita muhasabah diri kita ini yang sering kali tak lari dari melakukan kekhilafan hari demi hari, kadang kala terasa diri bongkak dengan ilmu yang diperolehi, sejak kecil kita diajari agar belajar tinggi-tinggi, kecapi impian yang ingin dihajati, hinggakan terkadang terasa lokek untuk dikongsi ilmu yang diperolehi. Sedang ramai lagi sahabat kita yang masih tercari-cari….

Sekali lagi ingin diri ini untuk mengajak sahabat-sahabat supaya senantiasa bertanyakan pada diri adakah apa yang bakal aku lakukan ini atau apa yang bakal aku kerjakan ini di dasari atas landasan keikhlasan?dakah aku ikhlas melakukan semua ini? Mungkin ada diantara kita atau sahabat diluar sana yang merasakan dirinya lebih bererti..kerana apa?bila mana nafsu menguasai diri maka tercetuslah dialog-dialog sebergini…(ala..aku dari sekolah agama, ilmu aku lebih dari mereka,aku selalu pergi daurah,halaqoh dan seumpanya…)namun semuanya tiadalah erti jika tidak mengikhlaskan diri.

Renungkan sejenak,

Sebuah hadits nabi yang menceritakan keadaan orang-orang yang tidak ikhlas dalam amalannya,

Sesungguhnya manusia yang pertama dihisab pada hari kiamat nanti adalah seseorang yang mati syahid, dimana dia dihadapkan dan diperlihatkan kepadanya nikmat yang telah diterimanya serta ia pun mengakuinya, kemudian ditanya: Apakah yang kamu gunakan terhadap nikmat itu? Ia menjawab: Saya berjuang di jalan-Mu sehingga saya mati syahid. Allah berfirman: Kamu dusta, kamu berjuang (dengan niat) agar dikatakan sebagai pemberani, dan hal itu sudah terpenuhi. Kemudian Allah memerintahkan untuk menyeret orang tersebut yang akhirnya dia dilemparkan ke An Nar (neraka).

Kedua, seseorang yang belajar dan mengajar serta suka membaca Al Qur’an, dia dihadapkan dan diperlihatkan kepadanya nikmat yang telah diterimanya serta ia pun mengakuinya, kemudian ditanya: Apakah yang kamu gunakan terhadap nikmat itu? Ia menjawab: Saya telah belajar dan mengajarkan Al Qur’an untuk-Mu. Allah berfirman: Kamu dusta, kamu belajar Al Qur’an (dengan niat)agar dikatakan sebagai orang yang alim (pintar), dan kamu membaca Al Qur’an agar dikatakan sebagai seorang Qari’ (ahli membaca Al Qur’an), dan hal itu sudah terpenuhi. Kemudian Allah memerintahkan untuk menyeret orang itu yang akhirnya dia dilemparkan ke dalam An Nar.

Ketiga, seseorang yang dilapangkan rizkinya dan dikaruniai berbagai macam kekayaan, lalu dia dihadapkan dan diperlihatkan kepadanya nikmat yang telah diterimanya serta ia pun mengakuinya, kemudian ditanya: Apakah yang kamu gunakan terhadap nikmat itu? Ia menjawab: Tidak pernah aku tinggalkan suatu jalan yang Engkau sukai untuk berinfaq kepadanya, kecuali pasti aku akan berinfaq karena Engkau. Allah berfirman: Kamu dusta, kamu berbuat itu (dengan niat) agar dikatakan sebagai orang yang dermawan, dan hal itu sudah terpenuhi. Kemudian Allah memerintahkan untuk menyeret orang tersebut yang akhirnya dia dilemparkan ke dalam An Nar.” (HR. Muslim)

Demikianlah ketiga orang yang beramal dengan amalan mulia tetapi tidak didasari keikhlasan kepada Allah . Allah lemparkan mereka ke dalam An Nar. Semoga kita termasuk orang-orang yang bisa mengambil pelajaran dari kisah tersebut.

Nabi bersabda:

Barangsiapa yang menuntut ilmu yang semestinya dalam rangka untuk mengharap wajah Allah, tetapi ternyata tidaklah dia menuntutnya kecuali hanya untuk meraih sebagian dari perkara dunia, maka dia tidak akan mendapatkan aroma Al Jannah pada hari kiamat nanti.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah)

Ringkasnya, apa yang dapat dikongsikan sememangnya ikhlas dalam melakukan perkerjaan amatlah dituntut. Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam. Sungguh ianya wujud namun sukar sekali untuk dilihat. Begitu jua yang telah tercatat dalam hadis pertama dalam hadis arba’in yang mana menggambarkan tentang niat. Sucikanlah niat kita agar kita semua memperolehi redhaNya serta dapat mendamba syurgaNya..mohon jika ada yang tersilap sepanjang mengarang mohon diperbaiki kerana diri ini hanyalah insan yang lemah dan dhaif yang sering melakukan kesilapan.

MARI KITA MENYEMAI BENIH KEIKHLASAN DI DALAM DIRI AGAR IANYA MEMBUAHKAN KEMANISAN DALAM KEHIDUPAN.MOGA BERJAYA MEREBUT SYURGANYA…INSYAALLAH…

Wallahualam.

Wednesday, September 14, 2011

Runsing KITA vs Runsing SAHABIAH



video




...Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum semua. ;)

Still mood aidilfitri ka? Posa ganti and posa enam don't forget it ok! InshaAllah sama2 mujahadah nak buat ya. Lama x tengok2 blog kita2 ni. InshaAllah today I want to share something that I got from seorang kakak.

.....................................................


Tajuk kat atas tu boleh x fikir2 macam mana runsing KITA vs runsing SAHABIAH?
Memang nak bandingkan kita dengan para sahabat tersangatlah jauh bezanya.
Tapi sesungguhnya orang islam yang beriman akan berusaha to strive for mardhatillah.
Walaupun kita x mungkin akan dapat jadi seperti para salafussoleh terdahulu.

Runsing kita ni macam mana sebenarnya?

Mungkin kita selalu runsing pasal nak exam banyak x baca lagi, result nak kluar, homework x siap la, ukhuwah kita dengan sahabat2, pandangan manusia terhadap kita, esok nak kenduri kawin..orang nak mai berapa orang..lauk cukup x, dll. Kalau kita teliti and muhasabah, kerunsingan kita itu menjurus kepada keduniaan sahaja. Betul? Mostly la. Maybe yes, ada orang dia x pikir sangat benda2 yang disebut di atas sebab benda yang dah lepas, lepas. Tawakaltu'alallah saja la. Exam, dunia saja. Nak banding dengan exam akhirat nanti lagi la, syurga or neraka? No choice!

Runsing sahabiah cam mana pulak?


Mesti la hebat! Fikiran depa tu just for dakwah. Fikirkan mad'u and always berfikir ke hadapan. Bersedia menghadapi apa jua rintangan and cobaan.

Contoh terbaik is Rasulullah sendiri. Bila rasa berat, kerana proses dakwah and tarbiyyah ni bukan senang sebab di menuntut kita untuk sabar, ikhlas, tawakal hanya pada Allah dan hamasah yang tinggi, Rasulullah akan doa banyak2 dan bangun solat malam kerana ini adalah sumber kekuatan yang the best. Mengadu hanya pada Allah kerana Allah mengetahui segala isi hati.
  • Macam masa nak perang badar kan, umat islam kan x cukup senjata, bilangan pun sikit, cam mana nak perang? Rasulullah doa pada Allah, minta bantuan, pertolongan, kerana jika syahid semua generasi Al-Quran yang unik tu, maka islam kemungkinan tidak akan sampai pada kita hari ni.

  • Semasa di Taif, kita boleh bayangkan kan, bagaimana keadaan Rasulullah yang dibaling batu, berdarah habis kaki2, mesti perasaan tu sedih hati sangat2 (18:6). SubhanAllah Rasulullah tetap berdoa, kerana mungkin pada hari itu, penduduknya tidak beriman tetapi pada masa akan datang, Taif akan jadi kawasan yang umat islamnya betul2 komited. Dan doa Rasulullah itu termakbul.

  • Lagi contoh macam, Nabi Ibrahim yang berdakwah untuk ayahnya sampai kena bakar, tapi Allah selamatkan. Nabi Nuh sampai 950 tahun tapi berapa orang yang mengkutinya? Anak dan istri juga x ikut Nabi Nuh. Dan Nabi2 lain lagi.
Dengan kisah2 ini, Allah nak bagitau yang tugas seorang da'e just sampaikan, nak bina orang, nak bawa pada Allah not for us. Petunjuk hidayah Allah yang bagi. Segala urusan perlulah kembali pada yang berkuasa.

Tapi sejauh mana kita all out terhadap dakwah and tarbiyyah ni? Oleh itu, kita kena berusaha cari peluang. Actively thinking! Seorang da'e tu kena berfikir like a bussinesswoman tau! Kita menjalankan tugas2 kita x sambil lewa macam Mus'ab b. Umair. Rasulullah lantik dia jadi duta ke Madinah. Memang pilihan yang tepat sekali, dengan rupa paras yang handsome, kata2nya berhikmah, dengan izin Allah, dapat menarik penduduk2 Madinah kepada islam. Alhamdulillah.

Imam Hasan Al-Banna pun, excited jumpa orang sebab dia mengimani hadis Rasulullah, ..sebarkanlah salam diantara kamu.. ini semua kerana dakwah and tarbiyyah. Kalau boleh kita nak semua umat manusia kembali kepada fitrah agama islam yang diredhai ni.

Moh kita lihat ciri2 orang yang betoi2 "runsing":
  • Ambil berat apa yang berlaku terhadap dakwah. Contoh simple, Abu Bakar Assiddiq yang menjaga Rasulullah masa kat Gua Thur. Biar dia kena dengan binatang2 yang berbisa dalam gua tu xpa, jangan kena pada Rasulullah. Betapa cinta dan kasihnya pada Allah dan Rasul-Nya.

  • Himmah yang tinggi. Sentiasa bersemangat untuk memperjuangkan agama Allah ni.

  • Sibukkan diri, hati, fikiran dengan dakwah. Benda2 dunia, remeh-temeh x pikir sangat.
  • X kenal erti rehat sebab banyak lagi sahabat kita yang masih belum ditarbiyyah bukan. Jika di Malaysia saat ini, boleh dikatakan maksiat tegar sedang melanda para remaja. "Ghazwul Fikr". kita perlu sedih memikirkan umat. Ciri2 seorang pemuda ialah, memikirkan umat melebihi diri sendiri.

  • Benci duduk diam2 ni. Workholic for D&T!

  • Bersegera melaksanakan tanggungjawab (cth 36:20).
Semua ini akan terlaksana bermula dengan titik iman kita. Sesungguhnya para da'e mukmin itu x akan terlepas daripada 2 tarikan iaitu tarikan iman dan tarikan syaitan. Depend on us how to manage it. Allah dah bagi 2 jalan iaitu jalan ketakwaan or jalan kefaksikan. Your life is your choice! Think about it.


....................................................

sharing is caring :)

Allahu'alam.

Tuesday, September 6, 2011

MASA HIDUPKU HANYALAH PADA HARI INI...

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran buatNya kerana masih lagi membenarkan diri ini untuk terus melakar satu lagi bingkisan ilmu untuk kita sama-sama menerokai sebuah bingkai kehidupan yang mana terkandung tanggungjawab sebagai seorang insan.

Sahabat yang dikasihi,

bayangkan jika sebentar lagi kita akan tidur, namun tidur kita bukan untuk sementara akan tetapi untuk selama-lamanya. Saat itu bilamana kita tersedarbukan disebabkan ayah atau ibu atau orang yang kita sayang mengejutkan kita, akan tetapi kita tersedar kerana bunyi yang mana mungkin sahaja langkah malaikat yang menghampiri kita tika itu. Masa hidupku hanyalah pada hari ini, erupakan satu ungkapan atau satu slogan yang mana merupakan pendorong kepada diri kita untuk senantiasa mengingati akan tanggungjawab diri kita saban hari. Tanyakan pada diri kita,jika malam ini aku tidur dan ianya merupakan malam terakhirku,apakah tanggungjawabku yang telah aku lakukan sepanjang hari ini?

sahabat yang dikasihi,

sungguh diri ini tidak pandai untuk berkata-kata,bahkan tidak pula pandai untuk bermadah pujangga kerana risaukan setiap kata-kata itu akan menjadi kiasan semata-mata yang akan menjadi racun berbisa bukan pada diri antunna tapi kepada diri ana

Allah berfirman,

wahai orang yang beriman!mengapa kamu katakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?(itu) sangatlah dibenci Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan(61;2-3)

namun demikian,Rasulallah pernah bersabda sampaikanlah ilmu walau sepotong ayat...
justeru itu, bilamana kita tersedar sahaja daripada tidur,titipkan ke dalam hati kita akan slogan masa hidupku hanyalah pada hari ini, nescaya kita tidak akan tersasar daripada bingkai kehidupan yang berpegang pada tanggungjawab atau tugas hakiki.

jika tentera negara kita tidak faham akan tugas mereka dan tidak berfungsi sebagai tugas mereka misalnya, apakah yang akan berlaku pada negara kita? pasti keadaan akan menjadi huru-hara. begitu jua kita sebagai seorang muslim yang tidak pasti akan tugas hakiki kita atau tidak menjalankan tugas kita, pastinya keadaanakan menjadi lebih kucar-kacir. Maka amat pentinglah bagi kita untuk mengetahui akan apakah tugas hakiki kita sebagai seorang muslim!
sememangnya Allah telah menyatakan akan perihal kejadian atau kewujudan manusia di atas muka bumi ini,

Dan (ingatlah) ketika Tuahanmu berfirman kepada para malaikat,"sesungguhnya Aku hendak menjadikan khalifah diatas muka bumu ini"(2;30)

Allah jua telah menyatakan antara fungsi terbesar makgluk manusia dan jin ialah untuk beribadat dan memperhambakan diri mereka kepada Allah semata-mata menurusi firmanNyalagi

Dan ingatlah Aku tidak menciptakan jin dan manusia itu melainkan hanaylah untuk beribadah kepadaKu (51;56)

Sahabat yang dirahmati,

sedang kita asyik denagn kemewahan dunia, sedang kita alpa dengan keseronokan yang mungkin melimpah ruah hinggakan diri kita hanyut dek deras kelalaian harta benda, namun semua itu hanyalahsatu daripada permainan dan sendagurau.

Ketahuilah,sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sebdagurauan..(57;20)

disebabkan dengan kemewahan yang mengaburi mata kita selama ini, telah membuatkan kita terlupa akan peranan sebenar tugas hakiki kita dan tanggungjawab kita sebagai seorang muslim!
Bangkitlah....jangan sesekali biarkan dirimu terus tidur dibuai lena sedangkan ramai lagi sahabat kita diluar sana yang memerlukan pertolongan kita tidak kira ada yang kini kian jauh ke kancah bahaya seolah-olah kini berada di tepi gaung yang curam.

bayangkan sahabat jika masa hidupku hanyalah pada hari ini, adakah kita akan sibuk mencari kemewahan? adakah kita akan sibuk mencari kemewahan? adakah kita akan sibuk mmencari kekayaan, nescaya pastinya mungkin sahaja kini kita sedang sibuk berada di atas tikar sejadah menadah tangan berdoa atau mungkin sahaja melakukan amalan ibadah yang sebelum ni tidak terlintas pun difikiran untuk melakukannya....tepuk dada tanya iman. tanyakan apakah tugas hakiki saya sebagai seorang muslim?

Disebabkan itu, Allah yang menciptakankita dan Allah jualah yang memilih kita untuk menjadi umat Rasulullah SAW serta Allah telah memerintahkan kita untuk menjadi pembantu-pembantu dan penolong-penolong Allah sebagaimana firmanNya

Hai orang-orang yang beriman,jadilah kamu penolong Allah sebagaimana putera isa Mariam berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia:"siapakah yang akan menjadi penolong-penolong Allah?" pengikut-pengikutnya berkata:"kamilah penolong-penolong Allah"....(64:14)

Persoalannya bagaimanakah yang dikatakan sebagai' penolong-penolong Allah'?maka tidak ada lain tafsiran yang boleh kita fahamkan melainkan panggilan 'ANSARULLAH' itu dengan 'agama dan usaha atas agama'

Allah berfirman

".....................tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya"(42;13)

sahabat yang disayangi,

bayangkan jika kita sedang asyik dibuai lena di atas tilam empuk, di dalam sebuah rumah mewah...dengan takdir Ilahi rumah tersebut terbakar...apakah yang kita akan lakukan?adakah kita akan terus tidur?atau mungkin kita akan berlari kerana takut akan terbakar rentung...bilamana kita reflect pada diri kita dan kehidupan kita.....ketika Allah telah memberikan tugas hakikiNya kepada kita sebagai khalifah yang mengabdikan diri padaNya...apakah yang kita lakukan ketika ini?Adakah kita boleh menangguhkannya atau kita terus menyahut perintahNya dengan ikhlas?sedangkan semakin hari kematian kian hampir dengan kita...tepuk dada tanya iman...

justeru itu, Allah telah menyatakan dalam firmanNya di dalam surah yusuf, apakah yang menjadi tugas hakiki kitasebagai umat kepada penutup dan penghulu segala Rasul, Nabi Muhammad SAW

katakanlah (Muhammad)"inilah jalanku! Aku mendakwahkan manusia kepada Allah atas basirah,aku dan orang-orang yang mengikuti aku;Maha SUci Allah, dan aku bukan daripada golongan orang-orang yang melakukan syirik!(12;108)

ringkasnya, kejarlah apa-apa sahaja peluang dan wasilah untuk kita sumbangkan sesuatu kepada deen ini kerana boleh jadi masa hidupku hanyalah pada hari ini...
Mustahil kita terlalu lemah hinggak kita tidak mampu untuk melakukan apa-apa untuk islam.

lihat sahaja,

Bilal Bin Rabah cuma seorang hamba yang tidak memiliki apa-apa, tetapi merancang untuk menjadi kuat sehingga dijemur, diseksa di padang pasir dipakaikan baju besi, dihempap batu besar, namun masih kuat mempertahankan akidahnya.

Amr Ibn Jamuuh seorang tua dan cacat pula. Meskipun tempang sebelah kakinya, namun jiwanya kuat mendorong beliau untuk menyertai perang uhud bersama Rasulullah SAW dan beliau mencari alasan untuk menjadi kuat. Katanya kepada Rasulullah:

"wahai Rasulullah,anak-anakku hendak menghalang aku berperang bersamamu. Demi Allah daku ingin berjalan dengan penuh kebanggaan dengan kakiku yang tempang ini masuk ke syurga"

sama-sama kita renungkan dan sama-sama kita saling nasihat-menasihati antara satu sama lain kerana fitrah semula jadi manusia yakni pelupa agar kita tidak terpesong dari landasanNya kerana sesunggunNya Allah bemci pada orang yang mengatakan apa yang tidak dikerjakan.

wallahualam

Monday, September 5, 2011

LITAR TAUBAT

Assalamualaikum. sememangnya apa yang tercoret ini pernah dikongsikan di dalam laman facebook. namun, sekadar untuk kita senantiasa mengingati disebabkan lumrah kita yang sering kali terlupa.


Alhamdulillah, bersyukur kehadrat Ilahi kerana pada detik ini, Allah masih lagi memberikan percikan kasih sayangNya untuk kita terus menikmati antara cebisan ilmu sebagai madah santapan rohani kita saat ini.


swering kali kita mendengar dialog sebergini yang mana terucap dibibir remaja kita sekarang ini


"ala rileks la dulu, aku muda lagi belum waktu mati..lagi pun aku tak dapat seru lagi"


Nauzubillah sahabat-sahabat yang dikasihi, Allah berfirman yang membawa maksud


"dimanapun kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu kendatipun kamu berada di dalam benteng yang tinggi lagi kukuh (4;78)

sahabat yang dikasihi,


bayangkan sahabat jika seseorang mengalami kemalangan dan terpaksa dikenakan jahitan sebanyak 50 jahitan..sakit tak sahabat?apa yang ingin ditekankan di sini adalah jahitan tersebut kerana jika kepala terkoyak boleh dijahit, jika tanagn dan kaki putus boleh disambung kembali...akan tetapi bagaimana pula dengan HATI kita yang mungkin terkoyak, yang mungkin terhiris, yang mungkin merobekbukan disebabkan penyakit kanser akan tetapi disebabkan perbuatan kita yang sering kali menjadikan hati kita berada di dalam keadaan demikian tanpa sebarang rawatan...adakah kita inginmenjahit sebagaimana seorang doktor yang memberikan jahitan kepada pesakitnya? tepuk dada tanya iman..


hati kita merintih, hati kita menangis kerana tak sanggup untuk menjadi mangsa oleh kekejaman perilaku tubuh yang begitu zalim. sepanjang hayat kita sahabat, berapa banyak masa yang telah kitab peruntukan untuk mengingati Allah? dengan melaksanakan perintah Allah?



sahabat yang dirahmati,


Sedang kita menyorot mata membaca bingkisan ilmu ini, mohin jasa baik untuk kita sama-sama tanyakan pada diri kita terutama diri yang menaip ini, sebentar tadi kita makan, adakah kita membaca doa? adakah kita masuk tandas sebentar tadi menggunakan kaki kiri atau kanan? atau kita sendiri sudah lupa atau tak ingat? Allahuakhbarsahabat, baru sebentar tadi kita sudah lupa...


bayangkan sahabat...bayangkan jika sehari hanya satu sahaja kesilapan yang kita lakukan dalam sehari sepanjang hayat kita...jika kini kita berusia 20 tahun dan mungkin lebih, dan setahun ada 365 hari...gandakan sahabat..


20 x 365 7300...Ya Allah ianya bukan nila yang sikit, namun adakah kita sedemikian yang hanya melakukan satu sahaaja kesalahan daalam sehari? kita hanya insan biasa yang sering kali melakukan kesilapan yang mana mungkin kita sedar ataupun tidak, sengaja ataupun sebaliknya, tersembunyi mahupun nyata. ingatlah sahabat, 7300 adalah jumlah yang cukup besar...pernah tak terlintas difikiran kitaseandainya setiap dosa yang kita lakukan berbau...seseoprang yang tidak mandipun seboleh-bolehnya kita akan cuba untuk menjauhkan diri kita daripadanya....akan tetapi bagaimana pula denga jumlah 7300 itu? wangi tak sahabat/ nescaya pastinya tiada orang yang akan menghampiri diri kita yang mana mungkin baunya lebih busuk daripada bangkai...tepuk dada tanya iman..


demikianlah kita dipinta untuk senantiasa memohon keampunan kepada Allah, Perbanyakkan beristighfar, menginsafi kesilapan yang dilakaukan, dan berniat untuki tidak akan mengulanginya lagi.


Sebuah sampan yang manakondisinya bocor misalnya, nescaya tidak dapat membantu para nelayan untuk mencari rezeki dan kemungkinan besar akan karam dilautan jika ia masih digunakan...begitu jualah dengan hati kita yang mana jika tidak dirawat, ianya akan mendatangkan keburukan dan kemusnahan di dalam diri seseorang.


Dalam buku keindahan di langit karya Harun Yahyaada menceritakan jika sebuah planet seperti Musytari tidak ada, nescaya bumi akanmenjadi sasaran meteor dan komt yang mana berselerakan di atas angkasa. Ringkasnya Planet Musytari merupakan perisai kepada bumi kita. persoalannya sekarang apakah yang menjadi perisai kepada hati dan jua diri kita?


Nabi bersabda" tidak akan sesat seseoang itu jika dia berpegang teguh epada dua perkara yakni Al-Quran dan Sunnahku"


Ana ingin sekali berpesan terutamanya diri ini supaya sentiasa menginsafi kesilapan dan memohon keampunanNya dan memuhasabah diri sebelum tidur, moga-moga tidur kita dalam keadaan yang mana hati kita mengingatiNya


Moga-moga kita akan memperbaiki diri kita dari setiap waktu yakni dengan menambah dan melipat gandakan amalan serta menjadikan peluang ini untuk kita terus bertaubat dengan sebenar-benar taubatbukannya TAU BUAT akan tetapi TAUBAT. Sama-sama kita memohon agar taubat kita diterima sesungguhnya Allah berfirman


kataknlah "wahai hamba-hambaku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! janganlah berputus asa daripada rahmat Allah. sesungguhnya Allah mengampunin dosa-dosa. Sungguh Dialah Yanag Maha Pengampun lagi Maha Penyayang" (39;53)


Dan Allah berfirman Lagi,


"berlumab-lumbalah kamu untuk mencari keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang seluas langit dan bumi...(57;21)


justeru itu, rebutlah peluang ketuika masih diberi kesempatan, bertaubatlah sebelum malaikat izrail menjalankan tugasannya....pada saat itu, tiada lagi penangguhan tiada cepat sesaat mahupun lambat sesaat..


Allahuakhbar..sahabat bilamana kita tidak dapat untuk menambah kebaikan sekuang-kurangnya kita mengurangkan keburukan..


sama-sama renungkan..


Wallahualam.

Thursday, September 1, 2011

Tazkirah 27 Ramadhan 1432

Bismillahirrahmanirrahim.

Saudara-saudari yang dirahmati Allah,

Kita digalakkan membanyakkan do’a pada bulan Ramadan. Sesungguhnya nikmat yang Allah kurniakan kepada kita sebenarnya jauh lebih besar daripada nikmat yang kita minta. Ketika kita meminta rezeki, ketika itu rezeki yang Allah curahkan jauh lebih melimpah. Ketika kita meminta kebaikan, ketika itu kebaikan yang Allah berikan jauh lebih banyak dari yang kita duga. Walaubagaimanapun, keterbatasan ilmu dan ketertutupan mata hati, membuat kita jarang menyedari besarnya kurniaan Allah tersebut.

Doa yang kita mohonkan kepada Allah terbahagi kepada beberapa tingkat.

Tingkat pertama adalah doa meminta dunia. Inilah doa dengan tingkatan "terendah". Dalam doa ini, tidak ada yang kita minta selain dunia, termasuk minta harta berlimpah, minta kedudukan, minta berhasil dalam perniagaan atau pekerjaan, minta jodoh, dan sebagainya. Tidak salah kita berdoa seperti ini, bahkan dianjurkan dan bernilai pahala.

Tingkat kedua adalah doa minta pahala. Pada tingkatan kedua ini kita meminta agar Allah SWT membalas semua kebaikan kita dengan balasan berlipat. Puncaknya, kita meminta dimasukkan ke dalam syurga dan dijauhkan dari neraka. Doa tingkatan kedua ini lebih bernuansa akhirat, dan nilainya lebih tinggi dari sekadar meminta dunia.

Tingkat tertinggi dari doa adalah meminta rahmat dan keredhaan Allah. Inilah cita-cita tertinggi yang harus dimiliki seorang Muslim. Tentang hal ini, Imam Ibnu Athaillah dalam kitab Hikam mengungkapkan bahawa "sebaik-baik doa yang harus engkau panjatkan kepada Allah, adalah apa-apa yang Allah perintahkan kepadamu".

Jadi, doa terbaik yang harus kita panjatkan kepada Allah adalah doa minta dikuatkan iman, doa minta diberi ketaatan pada semua perintah dan larangan, serta istiqamah dalam pengabdian. Rasulullah SAW. mencontohkan sebaik-baik doa, yaitu: Allahumma inni as'aluka ridhaaka wal jannah wa 'audzubika min sakhaathika wannaar. Artinya, "Ya Allah aku memohon kepada-Mu, keredhaan-Mu dan syurga; dan aku berlindung kepada-Mu dari murka-Mu dan api neraka".

Saat kita meminta keredhaan Allah, maka saat itu kita telah meminta hal paling berharga dalam hidup. Sebab, tidak ada gunanya harta, pangkat, jawatan, ketampanan, atau apa pun, bila Allah tidak redha kepada kita. Tetapi bila Allah sudah redha, maka semuanya akan jadi mudah. Dunia insyaAllah akan kita dapatkan, dan akhirat pun akan kita rangkul.

Karena itu, di samping berdoa minta kecukupan, kita minta juga tawakal; disamping minta nikmat, kita minta supaya kita dibantu untuk bersyukur; disamping berdoa minta terlepas dari musibah, kita pohonlah agar kita sabar,dsb.

Sementara kita masih berada pada bulan Ramadan, berdoalah sebanyak mungkin kepada Allah. Sebab Allah tidak akan menolak doa orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadan. Diriwayatkan oleh Turmudzi dengan sanad yang hasan, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Ada 3 golongan yang tidak ditolak do’a mereka, iaitu orang yang berpuasa sehingga dia berbuka, pemimpin negara yang adil dan orang yang teraniaya.”

Dan sebaik-baik doa adalah meminta redha dan kasih sayang Allah.

Tazkirah 26 Ramadhan 1432

Bismillahirrahmanirrahim

Saudara-saudari yang dirahmati Allah,

Sesungguhnya bulan Ramadan itu 'bulan yang berganda' kerana segala kebaikan yang dilakukan akan diganjarkan olah Illahi dengan pahala yang berganda-ganda. Tetapi ada kalanya kita terlupa atau mungkin kita sengaja buat-buat terlupa dengan dugaan dan ujian Allah swt kepada kita kerana di dalam bulan Ramadan itu juga, nafsu kita berganda.

Berganda dengan tamaknya ketika membeli lauk pauk berbuka, berganda dengan sifat tidak sabarnya ketika menghadapi sewaktu berbuka dan berganda dengan sifat membazir ketika membuat persiapan Aidilfitri. Dari sifat buruk dan tidak terkawal kita itu, adakah kita sebenarnya telah mencapai erti sebenarnya KEMENANGAN yang Allah swt. janjikan khusus buat mereka yang diterima 100% markah puasanya?

Bulan Ramadan yang Allah swt. perkenankan hanya kepada umat Muhammad saw. yang bakal kita tinggalkan lagi beberapa hari lagi, hanya datang sekali dalam setahun. Tanya diri kita sendiri, adakah setiap hari di bulan Ramadhan berlalu dengan penuh keimanan dan ihtisaban? Orang awam seperti kita adakalanya telah memendekkan waktunya selama seminggu sehingga menjadi 23 hari Ramadan sahaja. Kerana pada waktu penghujungnya, kita hanya sibuk mengejar-ngejar persiapan menyambut Aidilfitri yang sepatutnya persiapan itu boleh kita lakukan sebelum Ramadan lagi. Mana perginya kita ketika amalan beribadah seharusnya dipertingkatkan khususnya di hari-hari terakhir Ramadan tetapi kita sibuk di gendung-gendung dan di bazaar-bazaar pada siangnya. Malamnya pula kita sibuk dengan mempertingkat jumlah dan jenis kuih-kuih, biskut-biskut dan kudapan raya sehingga kita terlupa dan sengaja meninggalkan malam-malam yang sepatutnya kita menambahkan saham beribadah kita. Masjid dan surau semakin kurang dan semakin susut bilangan safnya. Kita sibuk meniru orang lain, bercerita tentang rahsia dan rahmat malam seribu bulan tetapi hakikatnya kita sendiri tidak pernah untuk cuba menggapainya. Memang secara teorinya senang, tetapi pelaksanaannya yang sukar.

Allah swt. mengharamkan jasad umat-Nya yang gembira dan senang dengan ketibaan Ramadan daripada api neraka. Begitu juga kepada mereka-mereka yang sangat berat hatinya meninggalkan Ramadan. Kerana itu, kalau kita dapat lihat siaran langsung solat di Masjidil Haram di Makkah Mukarramah, ramai di antara orang-orang alim dan soleh menangis meninggalkan bulan yang penuh dengan keberkatan ini. Bagi mereka, tidak ada bulan lain yang menyamai bulan Ramadan.Adakah kita termasuk dalam golongan orang yang bersedih dan dukacita meninggalkan Ramadan atau sebaliknya?

Sementara masih ada sisa Ramadan ini, sama-samalah kita cuba mempertingkatkan nilai permarkahan puasa kita agar dapat kita menikmati kerberkatan dan hikmah berpuasa dan cuba menghidupkan malam Lailatul Qadar, jika mampu.

Biarlah Ramadan yang cuma sekali dalam setahun itu benar-benar member kesan yang keinsafan dan ketakwaan terhadap diri kita.